oleh

Imbas Corona Indomart/Alfamart di Cilegon Wajibkan Tutup Jam 8 Malam

-Banten, Cilegon-506 views

TRIBUNPOS.COM – CILEGON | Mewabahnya virus korona di Kota Cilegon yang  semakin hari semakin bertambah dari data yang di keluarkan oleh Dinas Kesehatan Kota Cilegon per 30 Maret 2020 Pukul 16:00. Jumlah Orang Tanpa Gejala (OTG) 40 Orang Dalam Pemantauan (ODP) 240 dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) 2 orang yang tersebar di 8 Kecamatan di Kota Cilegon.

Dan untuk antisipasi penyebaran virus korona di Kota Cilegon akhirnya Pemerintah Kota Cilegon melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disprindag) mengeluarkan surat edaran bernomor 500/333/Disprindag tentang tindak lanjut pencegahan penyebaran corona virus disiase(Covid – 19) di pusat perdagangan Kota Cilegon agar toko modern (Alfamart/Indomart) tutup jam 08.00 malam.


Sekretaris Dinas Perindustrian dan Perdagangan(Disprindag) Kota Cilegon Bayu Panatagama membenarkan,  Toko modern/ swalayan seperti Alfamart/Indomart untuk menghentikan operasinya jam 08.00 malam. Dan buka jam 10.00 pagi.

“Ya, untuk toko modern/ swalayan seperti Alfamart dan Indomart serta mall untuk tutup jam 08.00 malam,”katanya Selasa(31/3/2020).

Bayu menjelaskan, di kurangi jam operasinya toko tersebut adalah dalam rangka menindaklanjuti intruksi walikota Nomor : 2 tahun 2020 tentang pencegahan penyebaran Korona Virus Disease(Covid-19). Selain toko modern, pasar tradisional juga di kurangi aktifitasnya yakni buka jam 00.00 WIB dan tutup 14.00 WIB.

“Selain tutup awal meraka juga harus menyiapkan alat pendekteksi suhu tubuh, menyediakan sarana cuci tangan pake sabun atau cairan Hand Sanitijer,  tidak melakukan kegiatan kerumunan massa Social Distancing menjaga jarak aman(Physical Distancing) dan melengkapi pramuniaga dan kasir dengan masker atau Alat Pelindung Diri(APD) dari penularan virus korona,”katanya.

Ketika disinggung sanksi apa yang dikenakan jika para pengelola melanggar ketentuan, Bayu menjelaskan untuk sanksi saat ini belum ada akan tetapi pihaknya akan melakukan monitoring bersama dangan Dinas Polisi Pamong Praja(Dispol PP)  untuk setiap hari bersosialisai agar mereka mematuhii.

“Untuk sanksi saat ini pihak kami akan melakukan koordinasi dengan pihak Dispol PP, dan jika ada yang tidak mematuhi pihaknya juga akan melaporkan ke pimpinan (Walikota)  sanksi apa yang tepat,”katanya. [RED]

Penulis: Badia Sinaga

Komentar

Headline